Wednesday, June 20, 2012

Perang Oh Perang

Posted by Mohamad Ariffin Hj Taha 8:45 PM, under | No comments

Setiap hari kita digembar-gemburkan dengan cerita-cerita kematian. Di utara selatan timur dan barat ada sahaja cerita berkenaan dengan pembunuhan jiwa manusia...kadang-kadang terfikir sejenak...mengapa perkara sebegini harus terjadi? Adakah sudah menjadi hobi manusia membunuh? Adakah tangan-tangan yang suka menghilangkan jiwa manusia lain itu sukar untuk berhenti berbuat demekian...???


Ingatkah kawan-kawan sekalian akan tanda-tanda berlakunya kiamat? Salah satu daripadanya adalah banyaknya berlaku pertumpahan darah...Menggerunkan bukan kalau kita tinjau apa yang berlaku di sekeliling kita? Tidak dapat dinafikan dunia kini sedang menuju ke akhirnya...Bila? Tiada sesiapa yang ada jawapannya melainkan Allah Yang Maha Agung.


Terkini, dunia arab dilanda satu bentuk tsunami kebangkitan rakyat menetang pemerintahnya sendiri...Hmmm perang lagi....pertumpuhan darah lagi....sungguh pilu melihat anak-anak kecil yang meraung kesakitan. Bermulanya di Mesir, Bahrain, Libya dan yang hangat diperkatakan sekarang Syria. Siapa sebenarnya yang BENAR...Benarkah kebangkitan rakyat? Betulkah pergolakkan ini berlaku angkara Amerika dan sekutu rapanya Israel? Tiada jawapan yang jelas untuk itu. Hanya Allah SWT yang lebih mengetahui segalanya yang tersirat mahupun yang tersurat.


Di sini saya bawakan juga satu catatan daripada cendekiawan Islam untuk kita bersama renungkan. Semoga kita bersama-sama berfikir mencari apa yang tersirat di dalam hadis ini, Insya Allah.

Imam Ibn Hajar menulis di dalam Fathur Bari bahawa Saidina Abu Hurairah mengetahui nama-nama para amir, raja dan ayah mereka. Abu Hurairah pada mulanya menyembunyikan ilmunya mengenai hal itu kemudian menyampaikannya menjelang kematiannya kerana takut dosa di atas perbuatan menyembunyikan ilmu.

Ini adalah atsar yang diriwayatkan oleh Sayyidina Abu Hurairah, Sayydina Ibn Abbas, dan Sayydina Ali bin Abi Thalib.

Dia berkata pada orang-orang disekelilingnya :

“Aku mempunyai maklumat mengenai peperangan-peperangan yang terjadi di akhir zaman.” Maka orang-orang berkata : “Beritahukanlah kepada kami, tidak mengapa semoga ALLAH memberikan pahala yang lebih baik.” Maka beliau pun berkata : 

“Pada dekad-dekad hijriyah setelah 1300 tahun dan hendaklah kalian menghitung beberapa dekad kemudian, Raja Romawi berpendapat bahawa Perang Dunia yang melibatkan seluruh dunia pasti terjadi maka ALLAH mengkehendaki peperangan baginya.

Tidak lama masa berlalu, satu dekad dan satu dekad lagi berkuasalah seorang lelaki dari negara bernama Jirman (Jerman), ia mempunyai nama ‘hirr’ (kucing), ia ingin menguasai dunia dan memerangi semua negeri bersalju dan kaya, maka ia berada di dalam murka ALLAH. Setelah berlangsung tahun-tahun api, dia dibunuh secara hina oleh rahsia Rusy atau Rus.”

 
“Pada dekad-dekad hijriyah setelah 1300 tahun, hitunglah lima atau enam, Mesir akan diperintah oleh seorang lelaki yang digelar sebagai Nashir, oran-orang Arab menyebutnya sebagai ’syuja’ ul arab’ (Pemberani Orang Arab), ALLAH menghinakannya dalam sebuah peperangan dan sebuah peperangan lagi; dia tidak mendapat kemenangan.

ALLAH mengkehendaki untuk memberikan kemenangan bagi Mesir, kemenangan sejati bagi-Nya, pada bulan yang paling dicintai-Nya dan milik-Nya, maka Pemilik Rumah dan Bangsa Arab menyenangkan Mesir dengan Asmar Sada, ayahnya Anwaru Minhu – lebih bercahaya daripada dia, akan tetapi dia membuat perjanjian damai dengan pencuri-pencuri Masjidil Haram di negeri yang penuh duka.

Dan di Iraq Syam, ada lelaki yang sangat kejam…dan…Sufyani, pada salah satu daripada kedua matanya ada kasal, ‘kelopak mata yang turun’ sedikit. Namanya diambil daripada pecahan kata shidam dan dia ’shaddam liman aradhahu’ (penghancur bagi siapa saja yang menentangnya, dunia berkumpul menyerangnya di (Kut) kecil yang dimasukinya dan dia tertipu. Tidak ada kebaikan di dalam diri Sufyani kecuali dengan Islam. Dia adalah orang yang baik dan jahat dan kecelakaan bagi pengkhianat al-Mahdi al-Amin.”



“Pada dekad-dekad hijriyah setelah 1400 tahun, hitunglah dekad itu dua atau tiga… akan muncul al-Mahdi al-Amin (pemimpin yang mendapat petunjuk dan dapat dipercayai), memerangi seluruh dunia, bersatu memeranginya ialah orang-orang yang sesat (Nasrani), orang-orang yang dimurkai (Yahudi), serta orang-orang yang keterlaluan dalam kemunafikannya di negeri Isra’ dan Mi’raj dekat gunung Mageddon. 

Akan keluar menghadapinya Ratu Dunia dan tipu muslihat, penzina namanya (Amerika). Ia merayu dunia pada hari itu dalam kesesatan dan kekafiran. Yahudi ketika itu berada di puncak ketinggian, menguasai Al-Quds dan kota suci. Seluruh negeri datang dari laut dan udara kecuali kecuali negeri-negeri salju yang sangat dingin dan negeri-negeri panas yang sangat panas. Al-Mahdi melihat bahawa seluruh dunia sedang membuat tipu muslihat terhadapnya dan yakin bahawa ALLAH boleh membuat tipu muslihat yang lebih rumit.

Dia yakin bahawa seluruh alam adalah milik ALLAH, kepada ALLAH saja semua akan kembali. Seluruh dunia adalah pohon baginya yang akan dikuasai dari ranting hingga akarnya (…) maka ALLAH melempari mereka dengan anak panah yang paling dahsyat, yang membakar bumi, laut dan langit mereka. langit pun menurunkan hujan yang buruk dan seluruh penduduk bumi mengutuk semua orang kafir di bumi dan ALLAH mengizinkan hilangnya semua kekufuran.”{2}

 WALLAHU A'LAM

Comments
0 Comments

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...